Rabu, 10 Februari 2010

Jonathan James, Black Hat Hacker Termuda

Jonathan Joseph James, itulah nama lengkapnya, seorang pemuda Amerika yang lahir pada tanggal 12 Desember 1983. Dia dikenal sebagai black hat hacker termuda, karena di usianya yang baru 16 tahun dia berhasil menjebol (hack) sistem keamanan Defense Threat Reduction Agency, yang merupakan cabang dari Departemen Keamanan AS.

Lewat aksinya ini, James mampu mencuri username, password dan melihat e mail-e mail rahasia. James juga berhasil menjebol komputer NASA dan mencuri software dengan harga US$1.7 juta. Departemen Keadilan AS mengatakan bahwa software yang dicuri James berkaitan dengan stasiun ruang angkasa internasional, termasuk pengaturan suhu dan kelembapan di ruang angkasa. Karena ulah James, NASA harus menutup semua jaringan komputernya dengan biaya US$41.000.

James adalah remaja pertama yang dihukum secara federal untuk jenis pidana komputer hacking. Beroperasi di bawah C0mrade, James melakukan hack ke computer NASA dan Departemen Pertahanan untuk bersenang-senang. Di antara aksi-aksi yang pernah dilakukannya yaitu ia pernah menembus Marshall Space Flight Center di Huntsville, Alabama, dan men-download perangkat lunak pengendalian lingkungan untuk International Space Station - program yang mengontrol suhu dan kelembaban di stasiun ruang hidup. James dijatuhi hukuman enam bulan tahanan rumah. "Saya hanya melihat-lihat, bermain-main. Apa yang menyenangkan bagi saya adalah sebuah tantangan untuk melihat apa yang bisa dilakukannya. " kata James.

Serangan James dilakukan untuk ditargetkan dalam organisasi yang mempunyai profil tinggi. Ia menginstal backdoor ke server Badan Pertahanan. DTRA adalah badan Departemen Pertahanan yang bertugas untuk mengurangi ancaman terhadap Amerika dan sekutu-sekutunya dari nuklir, biologi, kimia, konvensional dan senjata khusus. Backdoor yang ia ciptakan memungkinkan dia untuk melihat email sensitif dan menangkap nama pengguna dan sandi karyawannya.
"Pemerintah tidak mengambil terlalu banyak langkah-langkah untuk keamanan di sebagian besar komputer mereka," James berkata pada PBS Frontline saat itu. "Mereka kurang serius dalah hal keamanan komputer, dan itu adalah bagian yang sulit dipelajari. Aku banyak tahu tentang bahasa Unix dan C, karena saya mempelajari semua buku ini, dan aku berada di komputer begitu lama. Tetapi bagian yang sulit tidak langsung didapatkan dari belajar untuk mengetahui apa yang Anda lakukan. "

Bagian terbesar serangan James adalah menyerang komputer NASA, perangkat lunak dicuri senilai sekitar $ 1,7 juta. Menurut Departemen Kehakiman, "Software ini mendukung lingkungan fisik Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk kontrol suhu dan kelembaban di dalam ruang hidup." Sistem komputer NASA terpaksa ditutup dan pada akhirnya menelan biaya $ 41.000. James menjelaskan bahwa ia mendownload kode tersebut untuk melengkapi studinya pada pemrograman C, tapi ia berpendapat, "Kode itu sendiri payah. . . tentu tidak layak dinilai sebesar $ 1,7 juta seperti yang mereka nyatakan. "

Pada 18 Mei 2008, Jonathan James aka C0mrade mengakhiri kiprahnya. Agen Secret Service menuduhnya sebagai bagian dari konspirasi yang bertanggung jawab atas pencurian identitas terbesar dalam sejarah AS. Dia ditemukan mati akibat perbuatan sendiri luka tembak di rumahnya pada 18 Mei 2008, kurang dari dua minggu setelah rumahnya diserbu agen sehubungan dengan aksi hacking yang menembus antara lain TJX, DSW dan OfficeMax lain. Dalam halaman lima catatan bunuh dirinya, Yakobus menulis bahwa dia tidak bersalah, tetapi para pejabat federal yakin akan membuatnya menjadi kambing hitam.

"Aku tidak memiliki kepercayaan di dalam 'keadilan' sistem," tulisnya. "Mungkin tindakan saya hari ini, dan surat ini, akan mengirim pesan kuat kepada publik. Aku telah kehilangan kontrol atas situasi ini, dan ini adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kembali kontrol tersebut. "

Ayah James ingat bahwa anaknya adalah seorang komputer geek, yang mulai bermain dengan PC keluarga sejak usia 6 tahun, dan menyalakan komputer sendiri dari Windows ke Linux di sekolah menengah. Sebelum serangan NASA pada bulan Januari 2000, Robert James dan istrinya sering bertengkar dengan putra mereka atas penggunaan komputer hingga larut malam.

Pada satu waktu, orang tua James mengambil komputer anaknya. Kemudian pada usia 13 tahun, ia melarikan diri dari rumah, dan menelepon ibunya untuk menyatakan bahwa dia tidak akan kembali kecuali jika ia mendapatkan PCnya kembali. Dia melacak keberadaan orang tuanya di jalan Borders Books. Robert James terkekeh ketika ia mengingat cerita. "Jadi, ya, ia menyukai jenis komputer."

Referensi :
http://my.opera.com/prabusakti/blog/index.dml/tag/Jonathan%20James
http://www.itsecurity.com/features/top-10-famous-hackers-042407/
http://www.hackronomicon.com/?page_id=30

2 comments:

hiabrother mengatakan...

Wah hebat cuy...Itu akan lebih baik agar dapat meningkatkan sistem keamanan yang lebih baik. Thx sharenya

Ikbar Riyana mengatakan...

tau ,, amerika sistem keamanannya payah (apalagi bagian militer),, aku juga pernah masukin kok tapi cuma nyuri gambar logo NASA doang. (itu juga cuma copas)